Gelar Lawatan Ke Polandia, Wagub Cok Ace Ikuti Upacara Peletakan Batu Pertama Candi Bentar Kawasan Taman Mini Indonesia

Dalam sambutannya, Wagub Cok Ace menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas dibangunnya candi bentar (pintu masuk utama) Kawasan Taman Mini Indonesia, sebagai penghubung antar halaman yaitu anjungan Pura dan anjungan Rumah Tinggal. Diharapkan mini Indonesia ini dapat meningkatkan hubungan budaya antara Negara Polandia dan Republik Indonesia khususnya dengan Provinsi Bali.

Lanjut, Orang Nomor Dua di Bali ini menyampaikan bahwa Penduduk Bali yang jumlahnya 4,3 juta jiwa tersebut sebagian besar memeluk agama Hindu yang berlandaskakn pada konsep Tri Hita Karana yaitu menjaga hubungan harmonis dengan Tuhan, menjaga hubungan harmonis dengan sesama dan menjaga hubungan harmonis dengan alam lingkungannya. Upacara keagamaan yang dikemas dalam bentuk atraksi budaya hampir setiap hari bisa disaksikan di Pulau Bali, antara lain: upacara yang berhubungan dengan manusia, yang berhubungan dengan lingkungan, dan upacara-upacara lainnya.

Upacara “ground breaking” atau di Bali dikenal dengan nama Mendem Dasar, merupakan proses awal dari proses pembangunan candi bentar Taman Mini Indonesia. Pada proses ini ditanam batu yang dibungkus kain putih berisi gambar benawang nala (penyu raksasa) yang merupakan simbol dari inti bumi. Batu bata yg dibungkus kain putih yang berisi gambar Padma Bhuana yang merupakan simbol dari 8 (delapan) penjuru arah mata angin dan 1 (satu) di tengah-tengah sebagai pusatnya. Demikian juga ornament-ornamen yg dipasang dari dasar sampai ke puncak candi menunjukan hirarki kehidupan, dari lapisan bumi yang disimbulkan dengan wujud gajah dan  alam atas yang diwujudkan dengan ornamen burung.

Dengan adanya upacara – upacara serta ornamen – ornamen yang ada pada candi bentar, maka candi bentar tidak semata – mata sebagai pintu keluar masuk dari satu halaman ke halaman lainnya yang bersifat estetis tetapi juga bersifat filosofis.

Baca Juga :   Transparansi kepada Pelanggan, PLN Terbitkan Invoice Penagihan Tiap Bulan

“saya ucapan terima kasih kepada Konsul Kehormatan Indonesia di Gdansk (Bapak Miroslav Wawrowski) yang telah menginisiasi pembangunan candi bentar di proyek Taman Mini Indonesia, kepada Duta Besar Indonesia untuk Polandia (Ibu Anita Lidya Luluhima), Duta Besar Republik Polandia di Indonesia (Ibu Beata Stoczynska) yang telah mendukung terwujudnya proyek ini dan kepada para arsitek Bali, kontraktor, serta semua pihak yang telah ikut berperan mewujudkan proyek yang besar ini, saya mengucapkan terima kasih. Semoga karya monumental ini akan menjadi jembatan budaya yang menghubungkan Bali dengan Polandia khususnya dengan masyarakat Grandsk”, pungkasnya Wagub Cok Ace.

Sementara itu, Deputi Marshal (Setingkat Wakil Gubernur, red) Provinsi Pomeranian Wiesław Byczkowski menyampaikan bahwa kerjasama antar Indonesia dengan Polandia sudah terjalin selama 7tahun, dan hubungan kerjasama tersebut semakin erat. Menurutnya, hal itu terbukti dari dibangunnya mini Indonesia di Polandia. Lebih jauh, Ia sangat terkesan dengan dibangunnya anjungan Bali, dimana Bali sangat terkenal sebagai Pulau seribu Pura yang terkenal dengan predikat terbaiknya. Untuk itu, diharapkan anjungan Bali dapat menjadi media promosi untuk mendorong masyarakat Polandia berkunjung ke Bali.

Sementara itu, Konsul Kehormatan Indonesia di Gdansk Miroslaw Wawrowski menyampaikan bahwa candi bentar tersebut merupakan bangunan pertama dari kompleks pembangunan Indonesia Mini yang secara bertahap akan dibangun kedepannya, yang saat ini telah dibangun anjungan Pura dan Anjungan Rumah Tinggal. Dengan mewujudkan pembangunan yang sesuai dengan tradisi, maka pihaknya telah melakukan kerjasama dengan manajemen Taman Mini Indonesia Indah dan Institut Seni Indonesia. Diharapkan dengan adanya pembanguan dan investasi yang dilakukan, akan semakin meningkatkan kerjasama antara Polandia dan Indonesia, untuk itu diharapkan kerjasama semua pihak dalam melancarkan kerjasama tersebut.

Dalam sambutan terakhir, dukungan kerjasama yang positif juga muncul dari Duta Besar Indonesia di Polandia Anita Lidya Luhulima yang mengungkapkan bahwa pertama kali muncul dari Conhor Polandia, yang ingin membangun Indonesia Mini. Pembangunan Indonesia Mini kedepannya merupakan bagian dari upaya mempromosikan pariwisata Indonesia kepada masyarakat Polandia sehingga para wisata polandia akan berkunjung ke Indonesio. Hal tersebut, didukung oleh lokasi pembangunan taman mini indonesia tersebut terletak dilokasi strategis yang sering dijadikan tempat untuk menonton konser rock. Untuk itu diharapkan, anjungan pertama yang akan dibangun adalah Anjungan Bali, dapat menarik minat wisata polandia.

Baca Juga :   Caleg DPR RI Dr. Dadang Hermawan: Bali Butuh Wakil Rakyat yang Konsen Majukan Pendidikan

Hadir dalam kesempatan tersebut Duta Besar Republik Polandia di Indonesia Beata Stoczynska, Walikota Slupsk, Ustka, Darlowo dan Leba serta Anggota Dewan Perwakilan Pomerania.

Acara kemudian dilanjutkan dengan melaksanakan penandatanganan MoU antara Dolina Charlotty dan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dilanjutkan dengan acara nasarin. (pem)

Mungkin Anda Menyukai

Berikan Komentar