Celeg PSI Kadek Agus Mulyawan: Sukses Nyaleg, Ingin “Ngayah” Bantu Anak Panti Asuhan dan Lansia

(Dutabalinews.com), Caleg DPRD Provinsi Bali dapil Klungkung, nomor urut 1 dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) I Kadek Agus Mulyawan,S.H.,M.H., punya keinginan besar untuk bisa membantu masyarakat yang kurang beruntung dan berharap bisa membantu anak-anak di panti asuhan serta para lansia.

“Karena tugas kita yang terakhir dalam hidup saya adalah supaya bisa membantu, ‘ngayah’ pada sesama khususnya pada anak-anak yang sudah tidak mempunyai orangtua baik itu ayah dan ibu serta juga para lansia,” ujarnya saat dihubungi di sela-sela
Bimbingan Teknis Hukum Acara Penyelesaian Perkara Perselisihan Hasil Pemilu Tahun 2019 yang diadakan Mahkamah Konstitusi (MK) bersama PSI di Cisarua, Bogor tanggal 28 Pebruari sampai 2 Maret 2019.

Menurutnya membuat panti asuhan bukan perkara gampang. Sebab panti asuhan sendiri tidak mendatangkan keuntungan dalam bentuk materi. Mendirikan panti asuhan juga dibutuhkan pengorbanan yang sangat besar dari setiap orang yang ingin sekali mewujudkannya.

Tentunya juga ada syarat dalam mendirikan sebuah panti asuhan. Di antaranya dengan mempersiapkan modal. Modal ini bisa didapat dengan cara menggalang dana dari orang-orang yang mampu untuk menyumbangkan sebagian rezekinya dan hal lain yang bisa dilakukan.

Ia menambahkan negara menjamin hak dan kewajiban warga negaranya, sesuai dengan Undang-Undang. Dalam hal ini jelas negara sebagai pengayom dan pelindung serta harus bertanggung jawab langsung dalam penanganan dan pembinaan terhadap anak-anak telantar.

Maka jelas negara sebagai pengayom dan pelindung serta harus bertanggung jawab langsung dalam penanganan dan pembinaan terhadap seluruh warga miskin dan anak-anak yang telantar di seluruh bumi Indonesia sebagai subjek hak asasi yang seharusnya dijamin pemenuhannya oleh negara. “Tetapi tugas kita juga apabila nantinya sudah menjadi dewan supaya dapat menyumbangkan gajinya untuk membantu warga miskin khususnya panti asuhan dan lansia,” tegasnya.

Ia pun ketika terpilih sebagai anggota DPRD Bali nanti siap siap menyisihkan gajinya untuk disumbangkan membantu anak-anak panti asuhan dan juga para lansia. “Saya siap ngayah salah satunya melayani anak-anak panti asuhan dan lansia,” tegasnya.

Baca Juga :   Lewat Manajemen Tata Kelola Digitalisasi, Paslon AMERTA Akan Tingkatkan PAD Kota Denpasar

Lawyer dan penggiat anti korupsi ini menyayangkan dan mengutuk keras kenapa para koruptor tega merampok uang rakyat padahal masih banyak kita butuh dana untuk membantu panti asuhan. Karena dengan kita bisa membantu merupakan salah satu tindakan mulia untuk membahagiakan dalam memenuhi kebutuhan anak-anak yatim piatu.

“Agar mereka mendapatkan kehidupan yang lebih baik dari sebelumnya sebab menolong anak yatim merupakan kewajiban setiap umat manusia,” kata tokoh anti korupsi itu. Bahkan Agus Mulyawan mengusulkan semua hasil korupsi penerimaan negara yang berasal dari barang sitaan dan barang rampasan dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang sudah ingkrah dan telah diserahkan kepada negara supaya dianggarkan untuk membantu mereka warga miskin termasuk anak-anak panti asuhan dan para lansia. (wbp)

Mungkin Anda Menyukai

Berikan Komentar