Permohonan Tak Digubris, PLN Tetap Putus Listrik Toya Devasya Natural Hot Spring

(Dutabalinews.com),Meski sudah beberapa kali mengajukan permohonan untuk penundaan pembayaran, pihak PT PLN UID Bali tetap tidak menggubris. Bahkan aliran listrik usaha pariwisata di kawasan seputar Danau Batur Kintamani itu langsung diputus karena telat membayar.

“Saya bukan tak mau bayar, cuma minta penundaan atau diberi kelonggaran mencicil karena kondisi lagi sepi akibat pandemi Covid-19 ini. Namun permohonan kami tak digubris, bahkan aliran listrik bulan ini langsung diputus,” ujar GM Toya Devasya Natural Hot Spring Dr. Ketut Mardjana saat ditanya media, Selasa (12/5/2020) sore di Denpasar.

Dikatakan sejak Covid-19 ini, kunjungan wisatawan ke objek rekreasi wisata itu nol sehingga tidak ada pemasukan sama sekali. Padahal pihaknya tetap harus melakukan kegiatan seperti perawatan. Sementara biaya listrik tetap tinggi. “Kalau saat operasi kami bayar listrik per bulannya sekitar Rp120 juta. Saat ini tetap harus bayar hampir Rp 80 juta. Jadi kami mengajukan penundaan bayar,” jelas mantan Dirut PT Pos Indonesia itu.

Sayangnya upaya yang dilakukan mentok, karena PLN tetap memutus aliran listrik sehingga ia tak bisa berbuat apa-apa. Mardjana berharap, ada kebijakan PLN untuk membantu dunia usaha dengan memberi kelonggaran waktu membayar, seperti halnya perbankan yang melakukan relaksasi bagi nasabahnya.

Baca Juga :   Tokocrypto Pedagang Aset Kripto Pertama Teregulasi dan Terdepan di Indonesia Berhasil Dapatkan Investasi Binance

Mardjana yang juga Ketua PHRI Bangli ini menambahkan para pelaku usaha yang tergabung dalam perhimpunan hotel dan restoran ini sudah pula mengajukan permohonan ke tingkat pusat (DPP PHRI). Ia berharap apa yang menjadi kendala pengusaha di tengah beban berat saat ini bisa diapresiasi sehingga pengusaha tak semakin terpuruk.

Ditambahkan Mardjana, PLN melakukan pemutusan listrik sampai tunggakan dilunasi, dengan batas waktu 3 bulan sampai 20 Juni. “Kalau belum dibayarkan, gardu akan dibongkar, padahal kami sama sekali tidak ada cashflow. Kami tak berniat untuk tidak membayar, hanya minta penundaan karena kesulitan cashflow,” tegasnya Mardjana yang juga Ketua BPPD Bangli ini.

Mardjana mengaku karena pandemi Covid-19 ini, usahanya sudah 2 bulan lebih tutup, pegawai dirumahkan, sama sekali tidak ada cash flow. Dikatakan saat beroperasi, keberadaan Toya Devasya memberi kontribusi cukup banyak baik bagi PAD, ratusan karyawannya juga usaha lain yang berkaitan seperti transportasi, pengadaan makanan dan usaha lainnya.

Hal senada disampaikan pelaku pariwisata di Tabanan Damara dan Sekjen Asita Bali Putu Winastra yang mengatakan kondisi. saat ini sangat memprihatinkan. Mereka berharap ada semacam stimulus dari pemerintah untuk membantu pengusaha agar bisa bangkit kembali ketika wabah ini berakhir. (bas)

Mungkin Anda Menyukai

Berikan Komentar