Pelantikan DPD FKP-PJUTS, Pemprov Bali Sambut Gembira Penggunaan Energi Baru Terbarukan

Hal ini diungkapkan oleh Kepala Bappeda Provinsi Bali I Wayan Wiasthana Ika Putra di sela-sela pelantikan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Forum Komunikasi Pelaksana Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (FKP-PJUTS) Provinsi Bali, Selasa (14/6). Dijelaskan rasio elektrifikasi di Bali sudah 100 persen, berarti seluruh rumah tangga sudah teraliri listrik. “Namun tempat umum dan jalan umum masih ada yang belum teraliri, sehingga menjadi tanggung jawab bersama mendukung penyelesaian ini,” kata Wiasthana Ika Putra.

(kiri ke kanan) Ibu Ira (Bid. Komunikasi), Wigiono (Wkl. Ketua Bid. Hubungan Dalam dan Luar Negeri), Kepala Bappeda mewakili Gubernur Bali (pakaian adat) dan wakil unsur Forkompinda.

Pemprov Bali, lanjut Wiasthana,  menyambut baik berdirinya FKP PJUTS, karena bisa menjadi wadah koordinasi dari para pelaku kepentingan yang punya komitmen mendukung pembangunan Bali, khususnya di bidang kelistrikan. Pembangunan yang dilaksanakan di Bali secara infrastruktur disebutkan harus dinikmati seluruh masyarakat, dan pemerintah Bali membuka diri kehadiran para pemangku kepentingan dalam kaitan jalan umum dan tempat umum  mendapat penerangan.

“Kita apresiasi sumber energinya karena menggunakan tenaga surya. Hal ini sejalan dengan visi misi Bali memanfaatkan energi baru terbarukan, mengganti fosil sebagai sumber kelistrikan di Bali,” kata Wiasthana. Wiasthana pun berharap kepengurusan DPD FKP PJUTS Bali periode 2022-2026   mampu menjadi fasilisator pemangku kepentingan mewujudkan visi misi Bali dimaksud.


Sementara itu Ketua Umum DPP FKP PJUTS KPA Citropanuwun al Abdusalam Azis menekankan PJUTS difokuskan pada akses jalan di pedesaan dan direncanakan setiap kabupaten/kota di Bali akan mendapatkan 5.000 titik lampu yang dikerjakan secara bertahap sampai tahun 2025.

KPA Citropanuwun al Abdusalam Azis lebih jauh menegaskan program PJUTS merupakan hibah murni dan keberadaan FKP PJUTS Provinsi Bali dalam melakukan koordinasi dengan DPP untuk merealisasikan PJUTS di Bali.

Untuk hibah PJUTS tahun ini masih dalam hitungan secara nasional. Dari target 1.000 PJUTS hibah yang diberikan kepada 34 provinsi dan 505 kabupaten/kota sudah mencapai angka 300-an. Program penerangan jalan umum tenaga surya yang digagas Yayasan Forum Budaya Dunia Heritage -FBDH di seluruh Indonesia guna mendukung program Presiden RI Joko Widodo untuk mewujudkan Indonesia terang. (ist)

Baca Juga :   Bincang Santai dengan Cabup Bangli, Dr. Mardjana: Siapapun Terpilih Harus Mampu Majukan Pariwisata dan Makmurkan Masyarakat

Mungkin Anda Menyukai

Berikan Komentar