Pendidikan & Olahraga

Mahasiswa PMM Kembali ke Undiksha: Memperkaya Wawasan dan Pengalaman Budaya

(Dutabalinews.com), Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) melepas dan menerima kembali mahasiswa yang mengikuti program Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM) Gelombang IV, Selasa (9/7/2024). Mahasiswa yang berasal dari berbagai daerah di Indoensia akan kembali lagi ke kampusnya masing-masing untuk melanjutkan pendidikan.

Ada sebanyak 303 mahasiswa dari Sabang sampai Merauke yang dilepas oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kerjasama Undiksha, Prof. Dr. Gede Rasben Dantes, S.T.,M.T.I. Mahasiswa tersebut telah mengikuti pendidikan di Undiksha selama lima bulan atau satu semester. Selain itu, Undiksha juga menerima kembali sebanyak 32 mahasiswa yang telah selesai mengikuti PMM di perguruan tinggi lain.

Keikutsertaan mahasiswa dalam program Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM) ini tidak hanya dalam rangka memperkuat aspek akademik. Lebih dari itu, dapat memperkaya wawasan kebudayaan Indonesia, khususnya Bali yang didapatkan melalui matakuliah Modul Nusantara. Matakuliah ini memberikan berbagai pengalaman pembelajaran baru bagi mahasiswa, yaitu dengan belajar langsung di tempat bersejarah, bermain permainan/alat musik tradisional sambil belajar, berdiskusi, hingga melakukan aksi nyata di masyarakat.

Melalui program ini, mahasiswa juga dapat membangun keharmonisan dan toleransi dalam keberagaman suku, ras, dan agama, mengingat mahasiswa berasal dari berbagai daerah. Kesan ini disampaikan oleh Kepala Suku, Dandi Gumelar. “PMM Undiksha telah memberikan experience yang luar biasa dan sangat spesial di hidup saya,” ucapnya. PMM memiliki tagline “Bertukar Sementara, Bermakna Selamanya”. Inilah yang dirasakan oleh Dandi Gumelar saat berada di pulau Dewata, Bali.

Kesan positif juga sempat disampaikan oleh mahasiswa dari Universitas Islam Riau, Daffa Mulla Shadra dan Anni Tisandy dari Universitas Negeri Padang. Menurutnya, PMM adalah ruang yang tidak hanya untuk memperkuat pengalaman bidang akademiknya, tetapi juga untuk mengenal Undiksha, mengenal Bali lebih dalam dan mengenal Indonesia lewat budaya yang dibawa oleh mahasiswa lainnya.

Hadir di Undiksha dan Bali, kedua mahasiswa ini mengaku merasakan nuansa yang berkesan. Toleransi antarumat beragama dinilai masih sangat kuat. Hal itu dirasakan ketika mengawali bulan puasa yang bertepatan dengan hari raya Nyepi. Mereka masih mendapatkan kesempatan untuk melaksanakan ibadah. Kebahagiaannya semakin bertambah ketika dapat mengikuti hari raya Nyepi secara langsung di Bali dan bisa menyaksikan parade ogoh-ogoh.

Baca Juga :   ​Sambut BBB 2023, Jadikan Bahasa Bali Sebagai Bahasa Sehari-hari

Wakil Rektor Undiksha, Prof. Rasben Dantes mengharapkan program PMM ini dapat memberikan manfaat bagi mahasiswa. “Walaupun bertukar sementara, tetapi memiliki makna selamanya. Dan saya kira kesempatan dalam PMM IV ini, mahasiswa bertemu dengan banyak mahasiswa dari berbagai universitas dari Sabang sampai Merauke. Pertemanan tidak sampai disini. Komunikasi perlu terus dijalin,” pesannya.

Melalui kesempatan ini, ia juga menegaskan bahwa Undiksha saat ini tengah merancang berbagai kegiatan MBKM Mandiri yang berkolaborasi dengan sejumlah perguruan tinggi di Indonesia. Hal ini nantinya diharapkan dapat terealisasi dan mampu meningkatkan keterlibatan mahasiswa dalam program MBKM, khususnya PMM. (hms)

Berikan Komentar